Acer TravelMate B113, Notebook Kecil & Tipis Bertenaga

DSC_0576

Halo Pembaca! Tuxlin Lab kembali kedatangan sebuah notebook apa netbook yah? Acer TravelMate B113 Smile. Notebook berukuran mungil ini adalah hadiah bagi anak yang berprestasi alias lulus ujian nasional degan nilai terbaik di sekolah tempat Bapak saya bekerja. Sebelum notebook Acer TravelMate B113 ini diserahkan kepada siswa berprestasi tersebut, terlebih dahulu saya ditugaskan untuk melengkapi aplikasi yang terinstall di dalam notebook Acer TravelMate B113.

Baca lanjutannya di sini gan (klik)

Twitter Client Apa Yang Kamu Pakai?

.thumb_twitter

Halo Pembaca! Ngomong soal micro blogging macam Twitter, Yahoo MIM, koprol, Plurk dll yang paling populer ya Twitter. Saya sendiri juga pengguna twitter Smile. Kadang-kadang twitter juga bikin gemes, pas posting atau login muncul “Twitter is overcapacity bla…bla…bla…” Sakarang sih udah jarang kek gitu Smile with tongue out. Oiya, kalo saya negtweet jarang banget pake web nya Twitter, nggak nyaman, nggak bisa “RT”, nggak bisa auto shortern URL dsb Smile with tongue out. Makanya saya lebih suka menggunakan twitter client Hot smile yang cukup banyak fasilitasnya. Ngomongin soal twitter client, itu juga buanyak banget dan tiap platform ada. Nah pada posting kali ini, saya bermaksud share twitter client yang saya gunakan di berbagai macam OS komputer dan hape Open-mouthed smile.

Twitter Client di Hape

tuitwit

Kalo di hape, saya biasa pake tuitwit, twitter client berbasis mobile web. Bisa diakses oleh semua hape yang udah punya fasilitas internet. Satu hal yang saya sukai dari Tuitwit ini cukup ringan, alias gak banyak makan bandwith, cocok dipake oleh pengguna hape yang jaringan internetnya lambat atau cuma dapet sinyal GPRS Smile with tongue out. Tuitwit ini memiliki fasilitas yang cukup lengkap sebut saja RT, Retweet, Follow/unfollow dan lain-lain. Selain tuitwit, saya kaadang juga pakai SNS twitter bawaan hape samsung, fasilitasnya lengkap sih, cuma kadang lama bangetDevil loading buka aplikasi/updating timeline nya, maka seringnya ya pake tuitwitWinking smile.

Baca lebih lanjut

Ubah Tampilan Windows 7 Jadi (mirip) Macintosh Snow Leopard

Halo Pembaca! Pesona tampilan OS Mac emang gak ada matinya :D, jujur saja saya kesengsem sama tampilan OS satu ini. Kini sudah sedikit terobati dengan menggunakan hackintosh, namun pada posting kali ini saya gak membahas hackintosh, tapi Windows 7 :mrgreen:. Bagi yang pengen tampilan windows 7 nya berubah jadi mirip mac, berikut langkah2 mengubah tampilanya dengan bantuan software STP (Snow Transformation Pack) versi 1.5, downloadnya dimana gan? Googling aja, pasti ketemu, ane dapetnya juga dari situ :mrgreen:. Oya jujur, saya lum pernah nyoba software ini di windows XP tapi sepertinya cuma buat windows Vista/7. Oke, setelah download STP 1.5 yang berukuran sekitar 30MB, langsung saja kita rubah tampang ‘Jendela’ jadi mirip ‘Kucing Salju’ :mrgreen:. Sebelum menginstall STP 1.5, matikan dulu User Account Control (UAC) melalui menu Control Panel>User Account, setelah dimatikan, restart komputer terlebih dahulu.

New Picturewtmk.jpg

Matikan terlebih dahulu UAC dengan menggeser slider ke paling bawah

Kenapa harus matiin UAC segala? kan ribet? Gak tau deh, tanya aja sama developer STP :mrgreen:. UAC harus dimatikan karena STP 1.5 ini akan mengubah file-file konfigurasi dan beberapa file dll, so kalo gak dimatikan mungkin windows 7 bakal cerewet :D. Oke setelah komputer di restart, jalankan STP 1.5.

welcomewtmk.jpg

Welcome to bla…bla…bla… klik next :p

Baca lebih lanjut

Akhirnya, Triple Boot Linux, Windows dan Mac (Hackintosh)!

hackintosh.jpg

Halo Pembaca!! Sudah lama saya memimpikan menggunakan Mac, akhirnya kesampaian juga, walau hanya Hackintosh :mrgreen:. Semua ini berawal ketika beberapa minggu yang lalu saat jadi assisten lab, saya melihat ada seorang mahasiswa membawa netbook acer seri lawas, Aspire One D150. Awalnya saya tidak menyadari kalo OS yang dipakai adalah hackintosh sampai seorang temannya bilang ke saya kalo dia pakai OS Mac OSX (Hackintosh), hohoho langsung saja saya samperin dan kita mulai ngobrol-ngobrol soal Mac :). Mahasiswa yang bernama Mika tadi bersedia membuatkan Installer USB Mac (Hackintosh) dari dari distro iATKOS, gak tau deh versi berapa, tapi tar kalo dah di instal jadi Mac OSX 10.5.7 :p.

Perjuangan Instalasi

USB installer sudah ditangan. Seperti kembali dari nol, saya sama sekali buta soal instalasi Mac. Saya mencoba menginstal sendiri di netbook Acer AO 531h dengan didampingi dedengkot dunia maya, Mbah Google :p. Hasilnya? Gagal! muncul pesan error kalo gak salah kayak gini “Cannot validate package apple.intel.10.5.7 bla bla bla…” Saya utak-atik pilihan customize insalasinya pun sama saja, error dengan pesan yang sama :(. Akhirnya saya menunda instalasi hackintosh, sialnya, setelah kegagalan instalasi tersebut, netbook saya gak bisa boot ke windows 7 maupun linux yang sebelumnya sudah terinstall, waduh!! :( Makin menderita, kerjaan jadi tersendat-sendat tanpa netbook. Anehnya, netbook tadi juga tidak bisa booting dari linux Mint liveUSB, yang sebelumnya saya coba di PC lancar jaya. Akhirnya bootloader berhasil direpair menggunakan Ubuntu LiveUSB. Esoknya, saya kembali menemui Mika untuk menanyakan masalah yang saya alami. Ternyata, LiveUSB installer Hackintosh-nya emang bermasalah.

Beberapa minggu kemudian, saya kembali bertemu si Mika, dan dia baru saja menginstal ulang mac di netbooknya menggunakan LiveUSB yang udah bener :mrgreen:. Hohoho langsung saja saya pinjam flashdisknya untuk menginstal hackintosh di netbook saya :mrgreen:. Setelah berkali-kali mengulang instalasi, akhirnya Mac OSX 10.5.7 Leopard (Hackintosh) berhasil teinstall di netbook tercinta :p.

Kesan Pertama….

Kesan pertama ketika netbook saya menyuguhkan tampilan macintosh, ELEGAN :). Orang bilang, kesan pertama, begitu menggoda :p. Hampir semua hardware di netbook saya ini berjalan dengan baik, kecuali wifi nya, sampai sekarang belum bisa digunakan :(. Modem Huawei E160G andalan saya pun dapat digunakan dengan baik, begitu juga dengan printer epson T11. Sound gak ada masalah, Graphic juga gak ada masalah, Quartz Extreme berjalan dengan baik :D. Masalah muncul malah ketika setting triple boot, agar Windows 7 dan linux dapat digunakan disamping mac yang telah terinstall :p. Bersambung….